27 November 2008

Apalah nasib malang anak luar nikah ini..

Dilahirkan sebagai anak luar nikah, Sakina terpaksa mengharungi kehidupan yang berliku. Bagaimanakah dia dapat mengubah masa depannya?

* Nama yang tersiar dalan artikel ini adalah nama samaran tetapi berlandaskan cerita sebenar. Identiti sebenar individu terbabit adalah dirahsiakan. – PENGARANG




BERAT hati yang bertanya, berat lagi hati yang menjawab. Begitulah perasaan yang bergelodak ketika mengajukan beberapa soalan penting.

Tergambar kepedihan di wajahnya kepedihan kala bertentangan mata. Enggan memulakan bicara pada mulanya, isi hati yang terbuku di hati wanita berusia 29 tahun ini sukar dikongsi dengan sesiapa, lebih-lebih lagi dengan orang yang tidak dikenali.

Dia hanya memperkenalkan namanya sebagai Sakina. Seperti wanita seusianya, Sakina tampil sederhana bersama bakal suami, yang dikenali sebagai Gavin di tempat pertemuan seperti yang dijanjikan.

Sakina membuka bicara dengan menunjukkan sijil kelahiran yang diperoleh hasil bantuan Gavin pada pertengahan tahun lalu.

Ada sesuatu yang luar biasa pada sijil kelahiranya. Nombor sijil yang lazimnya tertera di bahagian kanan dokumen, dicetak di bahagian bawah. Ini menunjukkan bahawa pemiliknya tidak mengetahui ayah kandungnya.




Kata Sakina, dia sendiri tidak mengesyaki apa-apa sehingga keluarga angkatnya secara tidak sengaja membuka rahsia. Semuanya disebabkan oleh desakan hidup.

"Bapa angkat saya kerap minum arak dan tidak mempunyai pekerjaan tetap. Dia mempunyai sembilan orang anak lain dan apabila semuanya masuk sekolah, wang menjadi isu."

"Lalu perangai sebenarnya terserlah. Bergaduh dengan ibu dan marah tak tentu pasal. Satu hari terpacul dari mulutnya bahawa saya bukan anak kandungnya," kata Sakina yang ketika itu berusia 15 tahun.

Memandangkan kos sara hidup keluarga yang kian meningkat, bapa angkatnya menghalaunya keluar dari rumah dan terpaksa mencari jalan untuk menyara hidup sendiri.

Tanpa mengetahui sama ada ibu bapa kandungnya pernah kahwin atau tidak, dia hanya diberitahu oleh neneknya bahawa ibunya meninggal dunia akibat sakit mental, manakala bapanya tidak dapat dikesan.

Sakina terus tinggal dengan nenek tua itu sehingga dewasa. Memandangkan dia tidak pernah ke sekolah, Sakina menjalani kehidupannya tanpa mendapatkan pertolongan sesiapa. Kekangan hidup menyebabkan Sakina tidak ke sekolah dan akhirnya menjadi buta huruf.




"Sudah berpuluh-puluh kali saya naik turun kilang untuk diterima bekerja sebagai pekerja kilang. Tak seorang pun mahu mengambil saya bekerja kerana saya tidak mempunyai dokumen pengenalan diri yang sah," katanya yang ketiadaan sijil kelahiran dan kad pengenalan diri.

Akibat tertekan Sakina berkali-kali cuba bertindak membunuh diri. Mujur, niatnya itu terbatal setelah Gavin memberi harapan. Berpacaran sejak tiga tahun yang lalu, jejaka ini menerima Sakina seadanya.

Gavin banyak membantu Sakina mendapatkan sijil kelahiran dengan membawa ibu dan bapa angkat untuk mengangkat sumpah di mahkamah.

"Jika diteliti kes sebegini, yang harus dipersalahkan ialah ibu bapa kandungnya. Anak yang tidak bersalah terpaksa mengharungi detik-detik hidup yang perit," ujar Presiden Pertubuhan Pertolongan Wanita (WAO), Mira Samantha ketika diminta mengulas mengenai kes seumpama ini.

"Jangan persalahkan mereka sekiranya mereka menyembunyikan identiti masing-masing. Itu hak mereka. Cerminlah diri kita sendiri yang meminggirkan mereka atas alasan dan sebab yang tidak munasabah. Haruskah mereka menanggung aib?" tegas Mira.

Mira mengingatkan umum bahawa mereka adalah manusia biasa seperti orang lain. "Dia bukannya berpenyakit! "Biar dia hidup. Biar dia mencapai cita-citanya. Biar dia membuat pilihan sendiri."




Di Malaysia, anak luar nikah dalam maksud pendaftaran kelahiran terdiri daripada kanak-kanak yang dilahirkan oleh pasangan ibu bapa yang tidak berkahwin tetapi maklumat dimasukkan ke dalam daftar dan sijil kelahiran. Pendaftaran tersebut dibuat di bawah peruntukan pendaftaran kelahiran anak tak sah taraf.

Berdasarkan kepada laporan rasmi Jabatan Pendaftaran Negara (JPN), terdapat lebih 257, 000 sijil kelahiran didaftarkan tanpa catatan nama bapa sejak tahun 2000 hingga pada bulan Julai yang lalu.

Ini bermakna secara purata, 2,500 kes anak luar nikah direkodkan pada setiap bulan atau 83.3 kes pada setiap hari. Jika diunjurkan lagi, satu kes pendaftaran anak luar nikah berlaku dalam setiap 17 minit 17 saat.

Melihat kegentingan situasi yang dihadapi, banyak badan bukan kerajaan (NGO) dan kerajaan tampil menguar-uarkan bantuan yang disediakan. Saravanan M. Sinapan, Pengarah Pembangunan Komuniti, Era Konsumer Malaysia (ERA), menerima sekurang-kurangnya 20 masalah berkaitan dengan pemerolehan sijil kelahiran dan enam daripadanya melibatkan anak luar nikah.

"Banyak faktor yang mempengaruhi 'wabak penyakit' ini. Cuma jika tidak dibendung, ia boleh merebak dengan cepat," katanya yang secara peribadi menganggap terma 'anak luar nikah' agak kasar.

Baru-baru ini, kes Sakina yang dibawa ke perhatiannya, ditangani. Sakina mendapatkan kad pengenalan hijau yang tertera pemastautin sementara.

"Buat masa ini, dia ada dokumen. Kita akan cuba untuk menukarkan statusnya kepada warganegara tetap ia mengambil masa. Kita perlu kerjasama saksi yang dapat mengangkat sumpah bahawa dia anak kepada siapa," jelas Saravanan.


SAKINA menaruh harapan masa depannya akan berubah selepas berkahwin dengan Gavin.


Dengan adanya kad pengenalan itu, Sakina berharap dia diberi peluang untuk bekerja dan menjalani kehidupan normal.

"Sekarang, saya boleh menulis dan membaca bahasa Tamil dan dengan kemahiran menjahit, saya mahu menggalas sebahagian beban kebajikan Siva terhadap saya dan keluarganya," katanya menutup bicara.


P/s: Dunia sekarang bagai baru tersentak betapa arak, judi dan zina pemusnah masa depan manusia, kesedihan dan malangnya hidup dirasai sendiri oleh Muslim dan bukan muslim. Inilah natijah pengharamannya. Sekiranya masih berluasa-luasa usah bermimpi perkara ini dapat ditangani dengan jayanya.

Allah Subhanahu Wata'ala berfirman dalam Surah Al Maa-idah ayat 90 - 91, tafsirnya:

"Wahai orang-orang yang beriman, bahwa sesungguhnya arak dan judi dan pemujaan berhala dan mengundi nasib dengan batang-batang anak panah adalah semata-mata kotor (keji) dari perbuatan syaitan, oleh itu hendaklah kamu menjauhinya supaya kamu berjaya. Sesungguhnya syaitan itu hanyalah bermaksud mahu menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara kamu dengan sebab arak dan judi dan mahu memalingkan kamu daripada mengingati Allah dan daripada mengerjakan sembahyang. Oleh itu, mahukah kamu berhenti daripada melakukan perkara-perkara yang keji dan kotor itu atau kamu masih berdegil."

Sesungguhnya arak itu terlalu banyak keburukan dan kemudaratan kepada manusia, di antaranya:

- Merosakkan akal fikiran dan kesihatan.

- Merosakkan akhlak dan akidah seseorang.

- Memalingkan manusia daripada ingatkan Allah Subhanahu Wata'ala dan daripada mengerjakan sembahyang.

- Membawa manusia ke arah kemurkaan Allah Subhanahu Wata'ala.

- Boleh menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara manusia.

- Memporak-perandakan rumah tangga, keluarga, masyarakat dan negara.

Arak juga telah didapati menjadi penyebab berlakunya zina dan sumbang mahram. Apabila mabuk, tidak mustahil seseorang itu sanggup memperkosa sesiapa saja termasuklah memperkosa anak sendiri dan tidak mustahil pula mereka sanggup melakukan kekejaman, pembunuhan dan sebagainya.

Di dalam kitab Jauharul Mauhuub ada menerangkan tentang seorang abid (orang yang kuat beribadat) yang bernama Barsyisya yang taat beribadat kepada Allah Subhanahu Wata'ala, akan tetapi di akhir hayatnya beliau telah meninggal dunia dengan melakukan dosa-dosa besar bermula dari meminum arak, berzina, membunuh dan berakhir dengan mensyirikkan Allah Subhanahu Wata'ala.

Sekadar itu saja. So apa nak dikata..?- Mj2Uguys.

1 komentar:

Anonim mengatakan...

sekarang yer.. macam2 tapi yg paling menarik negeri PKR perintah lebih teruk wakakakakka.. mana hududnya.. sembang lebih sudu dari kuah..


Kasim selamat made in teganu

Sekadar gambar hiasan

Sekadar gambar hiasan

Koleksi Jam Antik Untuk Anda Miliki



Melawat Kilang Perabot Antik di EGYPT

Melawat Kilang Perabot Antik di EGYPT

Potret kenangan di Oversea, Mesir Alexender (Egypt)


madinah... Umrah

madinah... Umrah

Walid (ayah) dan Umi ku... Mekah

Walid (ayah) dan Umi ku... Mekah

Aku, Isteri, Anak (ammar daniel)...Indonesia (Chatuban perahu, Bandung)

Aku, Isteri, Anak (ammar daniel)...Indonesia (Chatuban perahu, Bandung)